September 30, 2020

Informasi Panduan Slot Online | Judi Bola | Togel DLL

Selamat datang di Generalchat, slot panduan informasi online, judi bola, kasino, togel. Pelaporan langsung, ulasan ruang poker online, tutorial strategi, freerolls dan bonus.

Coronavirus Apa yang bisa kita pelajari dari pandemi flu Spanyol 1918

Coronavirus Apa yang bisa kita pelajari dari pandemi flu Spanyol 1918

Pandemi: Ini kata yang menakutkan.

Generalchat.org – Tetapi dunia telah melihat pandemi sebelumnya, dan pastinya lebih buruk dibandingkan coronavirus.

Anda bayangkan pandemi influenza 1918, sering disebut secara keliru sebagai “flu Spanyol”.

Kesalahpahaman tentang hal itu mungkin memicu ketakutan yang tidak berdasar tentang Covid-19, dan sekarang adalah saat yang tepat untuk memperbaikinya.

Dalam pandemi tahun 1918, antara 50 dan 100 juta orang diperkirakan telah meninggal, mewakili sebanyak 5% dari populasi dunia. Setengah miliar orang terinfeksi.

Paling luar biasa adalah kecenderungan flu 1918 menyerang orang dewasa muda yang sehat.

Beberapa menyebutnya pandemi terbesar dalam sejarah.

Pandemi flu 1918 telah menjadi subjek spekulasi selama abad terakhir.

Sejarawan dan ilmuwan telah mengajukan banyak hipotesis mengenai asal-usul, penyebaran, dan konsekuensinya. Akibatnya, banyak kesalahpahaman tentang hal itu.

Dengan memperbaiki 10 kesalahpahaman ini, semua orang dapat lebih memahami apa yang sebenarnya terjadi dan membantu mengurangi korban Covid-19.

1. Pandemi berasal dari Spanyol

Tidak ada yang percaya apa yang disebut “flu Spanyol” berasal dari Spanyol.

Pandemi ini kemungkinan mendapat julukan ini karena Perang Dunia I, yang sedang melanda saat itu.

Negara-negara utama yang terlibat dalam perang ingin menghindari mendorong musuh-musuh mereka, sehingga laporan sejauh mana flu ditekan di Jerman, Austria, Prancis, Inggris dan AS.

Sebaliknya, Spanyol yang netral tidak perlu menjaga flu. tersembunyi. Itu menciptakan kesan yang salah bahwa Spanyol menanggung beban penyakit terbesar.

Faktanya, asal geografis flu masih diperdebatkan sampai hari ini, meskipun hipotesis telah menyarankan Asia Timur, Eropa dan bahkan Kansas.

2. Pandemi adalah ‘super-virus’

Flu 1918 menyebar dengan cepat, menewaskan 25 juta orang hanya dalam enam bulan pertama.

Hal ini membuat sebagian orang takut akan akhir umat manusia, dan telah lama memicu anggapan bahwa jenis influenza sangat mematikan.

Namun, penelitian yang lebih baru menunjukkan bahwa virus itu sendiri meskipun lebih mematikan daripada jenis lainnya, secara fundamental tidak berbeda dari yang menyebabkan epidemi pada tahun-tahun lainnya.

Banyak dari angka kematian yang tinggi dapat dikaitkan dengan berkerumun di kamp-kamp militer dan lingkungan perkotaan, serta gizi buruk dan sanitasi, yang menderita selama masa perang.

Sekarang diperkirakan bahwa banyak kematian disebabkan oleh pengembangan pneumonia bakteri di paru-paru yang dilemahkan oleh influenza.

3. Gelombang pandemi pertama adalah yang paling mematikan

Sebenarnya, gelombang awal kematian akibat pandemi pada paruh pertama 1918 relatif rendah.

Itu dalam gelombang kedua, dari Oktober hingga Desember tahun itu, tingkat kematian tertinggi diamati.

Gelombang ketiga pada musim semi 1919 lebih mematikan daripada yang pertama tetapi kurang dari yang kedua.

Para ilmuwan sekarang percaya bahwa peningkatan kematian yang ditandai pada gelombang kedua disebabkan oleh kondisi yang mendukung penyebaran strain yang lebih mematikan.

Orang-orang dengan kasus ringan tetap di rumah, tetapi mereka yang memiliki kasus parah sering berkumpul bersama di rumah sakit dan kamp.

Inilah yang berbahaya karena dapat ​​meningkatkan penularan bentuk virus yang lebih mematikan.

4. Virus ini membunuh sebagian besar orang yang terinfeksi

Faktanya, sebagian besar orang yang tertular flu 1918 selamat.

Tingkat kematian nasional di antara yang terinfeksi umumnya tidak melebihi 20 persen.

Namun, angka kematian bervariasi di antara kelompok yang berbeda.

Di A.S., kematian sangat tinggi di antara populasi penduduk asli Amerika, mungkin karena tingkat paparan yang lebih rendah terhadap jenis influenza sebelumnya.

Dalam beberapa kasus, seluruh komunitas Pribumi musnah.

Tentu saja, bahkan tingkat kematian 20 persen jauh melebihi flu biasa, yang membunuh kurang dari satu persen dari mereka yang terinfeksi.

5. Terapi jaman sekarang hanya memiliki sedikit dampak pada penyakit

Tidak ada terapi anti-virus khusus yang tersedia selama flu 1918.

Berbeda dengan sekarang, di mana sebagian besar perawatan medis untuk flu bertujuan untuk mengurangi, daripada menyembuhkan mereka.

Satu hipotesis menunjukkan bahwa banyak kematian akibat flu sebenarnya dapat dikaitkan dengan keracunan aspirin.

Otoritas medis pada saat itu merekomendasikan dosis besar aspirin hingga 30 gram per hari.

Hari ini, sekitar empat gram akan dianggap sebagai dosis harian aman maksimum.

Dosis aspirin dalam jumlah besar dapat menyebabkan banyak gejala pandemi, termasuk pendarahan.

Namun, angka kematian tampaknya sama-sama tinggi di beberapa tempat di dunia di mana aspirin tidak begitu tersedia.

6. Pandemi mendominasi berita

Pejabat kesehatan masyarakat, petugas penegak hukum dan politisi memiliki alasan untuk meremehkan keparahan flu 1918, yang mengakibatkan lebih sedikit liputan pers.

Selain ketakutan bahwa pengungkapan penuh dapat memberatkan musuh selama masa perang, mereka ingin menjaga ketertiban umum dan menghindari kepanikan.

Namun, para pejabat merespons, Pada puncak pandemi, karantina dilembagakan di banyak kota.

Beberapa terpaksa membatasi layanan penting, termasuk polisi dan pemadam kebakaran.

7. Pandemi mengubah arah Perang Dunia I

Tidak mungkin flu mengubah hasil Perang Dunia I, karena kombatan di kedua sisi medan perang relatif sama-sama terpengaruh.

Namun, ada sedikit keraguan bahwa perang sangat mempengaruhi jalannya pandemi.

Jutaan pasukan menciptakan keadaan ideal untuk pengembangan strain virus yang lebih agresif dan penyebarannya ke seluruh dunia.

8. Imunisasi mengakhiri pandemi

Imunisasi melawan flu seperti yang kita ketahui hari ini tidak dipraktikkan pada tahun 1918, dan dengan demikian tidak berperan dalam mengakhiri pandemi.

Paparan terhadap jenis flu sebelumnya mungkin telah menawarkan perlindungan.

Misalnya, tentara yang telah bertugas di militer selama bertahun-tahun menderita tingkat kematian yang lebih rendah daripada anggota baru.

Selain itu, virus yang bermutasi dengan cepat kemungkinan berkembang dari waktu ke waktu menjadi jenis yang kurang mematikan.

Ini diprediksi oleh model seleksi alam.

Karena strain yang sangat mematikan membunuh inang mereka dengan cepat, mereka tidak dapat menyebar semudah strain yang kurang mematikan.

9. Gen virus tidak pernah diurutkan

Pada 2005, para peneliti mengumumkan bahwa mereka telah berhasil menentukan urutan gen virus influenza 1918.

Virus itu ditemukan dari tubuh seorang korban flu yang terkubur di lapisan es Alaska.

Serta dari sampel tentara Amerika yang jatuh sakit pada saat itu.

Dua tahun kemudian, monyet yang terinfeksi virus ditemukan menunjukkan gejala yang diamati selama pandemi.

Studi menunjukkan bahwa monyet mati ketika sistem kekebalan tubuh mereka bereaksi berlebihan terhadap virus, yang disebut “badai sitokin.”

Para ilmuwan sekarang percaya bahwa reaksi berlebihan sistem kekebalan yang serupa berkontribusi pada tingkat kematian yang tinggi di antara orang dewasa muda yang sehat pada tahun 1918.

10. Pandemi 1918 memberikan beberapa pelajaran untuk 2018

Epidemi parah cenderung terjadi setiap beberapa dekade, dan yang kali ini ada pada kita.

Saat ini para ilmuwan judi online tahu lebih banyak tentang cara mengisolasi dan menangani sejumlah besar pasien yang sakit dan sekarat, dan dokter dapat meresepkan antibiotik.

Dimana ini tidak tersedia pada tahun 1918, untuk memerangi infeksi bakteri sekunder.

Untuk praktik akal sehat seperti menjaga jarak dan mencuci tangan secara sosial, kedokteran kontemporer dapat menambahkan penciptaan vaksinasi dan obat anti-virus.

Untuk masa yang akan datang, epidemi virus akan tetap menjadi fitur reguler kehidupan manusia.

Sebagai masyarakat, kita hanya bisa berharap bahwa kita telah mempelajari pelajaran pandemi hebat dengan cukup baik untuk mengatasi tantangan Covid-19 saat ini.